Kampung Halaman, karya AF. Qomarudin

Posted: 28 December 2018 by AF. Qomarudin

Kampung Halaman

Melihat sawah berundak itu
Seperti aku kembali menatap kampung halaman
Dimana ia membusung di dalam kepala
Mengenai rumah, capung, bola, dan layang-layang
Yang tersangkut di ingatan

Di gubuk, aku mendengar gurindam
Dilantunkan oleh angin dengan hikmat
Seperti gurindam yang ditembangkan seorang kakek
Untuk memulangkan anak cucu

Di gubuk, di atas sawah berundak
Aku melihat matahari yang sama
Dengan matahari di kampung halaman

Rembang, 08 Desember 2018

Menunaikan Pulang

Aku sudah terduduk di kursi
Ketika malam mengemasi dirinya sendiri
Sebuah botol memerangkap apa saja yang tertinggal
Termasuk puisi yang belum sempat kutulis
Juga jalan untukku pulang

Aku pura-pura betah duduk di kursi depan rumah
Sekedar menunggu tukang pos membawakan surat untukku
Seperti yang pernah kuminta pada ayah
“aku ingin rumah kita di masukkan dalam sebuah surat”
Rindu akan bau tanah kelahiran
Yang basah, begitu tabah
Aku; seperti rumput yang menunduk menahan beban kerinduan

Di meja. Depan tempatku duduk
Aku menanam doa pada sebuah vas bunga
Diam-diam ventilasi yang menghela nafas mengamini
Pulang adalah kerinduan yang harus ditunaikan

Rembang, 09 Desember 2018

Laut

Ada kesedihan di matamu
Air mata menganak sungai
Bermuara dimanakah gerangan?
Pada laut yang menelan segala kesedihan.
Katamu suatu waktu.

Tentang laut dan kesedihan yang kau sebut itu
Aku adalah lautan di mana kesedihanmu bermuara
Menampung segala air mata

Tetapi sebelum semua itu kukatakan
Ada yang diambil dari lautku
Dibuatnya menjadi garam
Untuk membumbui kehidupan

2018

Pendapat Anda: